Home » Menarik » 10 Penemuan Geologi terbaru dan Hipotesis

10 Penemuan Geologi terbaru dan Hipotesis

Geologi terdiri dari studi tentang Bumi padat dan proses yang berkembang. Geolog membantu memberikan bukti utama untuk lempeng tektonik dan sejarah kehidupan di Bumi. Di zaman modern, geologi digunakan untuk eksplorasi mineral dan hidrokarbon dan untuk mengevaluasi sumber daya air. Disiplin membantu ilmuwan memahami bahaya alam dan masalah lingkungan berulang.

Usia Bumi sekarang sekitar 4540000000 tahun. Struktur alami yang diamati di planet ini memungkinkan ahli geologi, arkeolog, dan sejarawan untuk memahami peristiwa lingkungan dan dampaknya terhadap manusia. Artikel ini akan memeriksa sepuluh penemuan geologi yang telah membuat berita utama di dunia ilmiah. Peristiwa memiliki semua terjadi dalam 15.000 tahun terakhir, yang terbaru dalam hal skala waktu geologi.

10. Mahuika Kawah

91590962 4Fda8A3Ff3 O

Pada tahun 2003, anggota dari Grup Dampak Holosen bernama Dallas Abbott dan rekan-rekannya dari Lamont-Doherty Earth Observatory dari Universitas Columbia menerbitkan sebuah kertas yang mengidentifikasi lokasi kawah kapal selam di tepi selatan landas kontinen Selandia Baru, hanya selatan Kepulauan Snares, 120km barat daya dari Pulau Stewart. Ini diberi nama Mahuika kawah. Kawah adalah 20 ± 2 kilometer lebar dan lebih dari 153 meter (501 kaki) dalam. Berdasarkan anomali unsur, fosil, dan mineral, Abbott berpendapat bahwa dampak peristiwa terjadi sekitar 1443 Masehi. (568 tahun yang lalu). Sebuah studi oleh Edward Bryant kemudian ditempatkan dampak pada tanggal 13 Februari 1491.

Sekitar tahun 1400, penduduk asli Selandia Baru meninggalkan pemukiman selatan pesisir dan pedalaman pindah. Sejumlah besar letusan gunung berapi terjadi di Selandia Baru selama abad ke-15. Pulau Rangitoto dibentuk di Teluk Hauraki dekat Auckland. Sebuah koleksi dari spesies hewan menjadi punah di Selandia Baru menjelang akhir abad ke-15, termasuk moa, yang sebelas spesies burung terbang, Eagle Haast raksasa, dan terbang Adzebills predator.

Peneliti tertarik ke daerah itu setelah ditemukan bahwa koleksi besar pasir pantai hadir di 220 meter Stewart Island (721 kaki) di atas permukaan laut di neraka Hut dan 150 meter (492 kaki) di atas permukaan laut di Teluk Mason. Di bagian timur Australia, ada deposito megatsunami dengan maksimal run-up lebih dari 130 meter (426 kaki) dan C-14 usia 1500 AD. Deposito juga terjadi megatsunami di sisi timur Pulau Lord Howe di tengah Laut Tasman, menyiratkan kawah sumber lebih ke timur, yang menuju kawah Mahuika.

Gempa bumi terbesar dalam catatan sejarah telah menghasilkan berbagai tsunami maksimum 40 sampai 60 meter (131-196 kaki). Abbott et al. telah menyarankan bahwa dampak bolide, termasuk tabrakan meteorit besar, asteroid, komet, atau benda langit lainnya, akan menjelaskan baik bukti geologi dan antropologis yang lebih baik daripada gempa bumi. Bukti yang paling dapat diandalkan dan luas ditemukan di situs ini adalah batu kaca alami yang disebut tektites. Tektites terbentuk ketika dampak besar mencairkan target dan mengirim meleleh ke atmosfer. Bidang Mahuika tektite berisi tektites kaca yang muncul oranye, hijau muda, dan jelas dalam cahaya tampak. Tektites telah ditemukan lebih dari 220 km dari kawah.

Universitas Wollongong geografi Ted Bryant percaya tsunami mungkin telah mencapai pantai New South Wales, di mana ia telah menemukan bukti gelombang sampai 130m hit tinggi bahwa sekitar tahun 1500. Australia Gavin Menzies penulis telah menyatakan bahwa mega-tsunami dapat menyebabkan penghancuran semua kecuali satu dari 100 kapal katanya dikirim oleh China untuk mengelilingi dunia pada tahun 1421. Selandia Baru pakar tsunami Dr James Goff tidak setuju dengan klaim dan mengatakan tidak ada bukti bahwa peristiwa yang baru saja terjadi dampak. Penemuan kawah Mahuika tetap menjadi subjek kontroversial.

9. Muda Dyas Dampak Hipotesis

475Pxarlington% 20Canyon,% 20Santa% 20Rosa% 20Island, 20California%

Yang Muda Dyas stadial, juga disebut sebagai Big Freeze, adalah periode geologis kondisi iklim dingin dan kekeringan yang dimulai pada 10.800 SM (12.811 tahun lalu). Penyebab Freeze Besar telah menjadi subjek kontroversial. Tidak ada dari tingkat, ukuran, atau kecepatan dari perubahan iklim telah berpengalaman sejak. Big Freeze menggantikan lahan hutan di Skandinavia dengan glasial tundra. Hal ini menyebabkan tingkat akumulasi salju di pegunungan untuk meningkatkan dan Amerika Utara budaya Clovis menghilang setelah kejadian. Perubahan iklim berkorelasi dengan kepunahan megafauna Pleistosen.

Sebuah koleksi ahli geologi telah mengklaim Big Freeze disebabkan oleh runtuhnya lapisan es di Amerika Utara, sementara yang lain telah mendukung hipotesis Muda Dyas dampak. Hipotesis Dampak mengklaim bahwa ledakan udara besar atau acara dampak dimulai periode Muda Dyas dingin. Bukti ditemukan untuk suatu acara dampak mencakup kaya karbon hangus lapisan tanah yang telah ditemukan di beberapa Clovis usia 50 situs di seluruh benua Amerika Utara. Lapisan ini berisi bahan yang tidak biasa, termasuk microspherules metalik, spherules karbon, spherules magnetik, iridium, arang, jelaga, dan fullerenes diperkaya dalam helium. Bahan itu ditemukan di bagian paling bawah dari “tikar hitam” dari bahan organik yang menandai awal periode Dyas Muda.

Pada bulan Januari 2009, transmisi elektron mikroskop baru ditemukan bukti-bukti menunjukkan nanodiamonds di lapisan Bumi sekitar waktu Freeze Besar. Bukti diterbitkan dalam jurnal Science. Artikel ini menunjukkan bahwa berlian memberikan bukti kuat untuk tabrakan bumi dengan segerombolan langka chondrites karbon atau komet pada awal interval Dyas Muda dingin. Acara ini diproduksi beberapa airbursts dan dampak permukaan mungkin, dengan akibat yang parah bagi tanaman, hewan, dan manusia di Amerika Utara. Ia telah mengemukakan bahwa acara ini berdampak membawa kepunahan mamalia besar di Amerika Utara, termasuk unta, mammoth, beruang raksasa bermuka pendek dan banyak spesies lainnya.

Bukti untuk acara dampak di Amerika Utara telah diberhentikan oleh ahli geologi paling dan sejarawan. Spesialis telah mempelajari klaim dan menyimpulkan bahwa tidak pernah ada seperti dampak, terutama karena berbagai tanda-tanda fisik tidak dapat ditemukan. Sebuah koleksi tanda tangan dampak belum diperkuat oleh tes independen. Dari dua belas baris asli bukti, tujuh telah terbukti menjadi non-direproduksi. Hipotesis ini tidak lagi dianggap layak dalam komunitas ilmiah. Namun, tetap menjadi topik kontroversial.

8. Flims batu longsor

410Px-Rhine Pemotongan Melalui Puing batu longsor Flims

The Flims batu longsor adalah longsor terbesar diketahui telah terjadi di Pegunungan Alpen. Efek dari slide masih banyak terlihat saat ini. Ia bergerak sekitar 12 km3 (2,9 mil kubik) batu. Bagian atas slide dapat ditemukan di 2.700 meter (8.858 kaki) di atas permukaan laut utara Flims di Gunung de Cassons Fil. Batu kapur jatuh adalah berasal dari Mesozoikum, termasuk Mergel. Sudut geser hanya 20-25 derajat. Puing-puing yang jatuh membentuk sebuah bendungan di Sungai Vorderrhein dan menciptakan sebuah danau di daerah Ilanz. Sungai Rhine akhirnya menyeberangi lapangan puing-puing di daerah bernama Ruinaulta.

Seorang ahli geologi bernama Clemens Augenstein melakukan koleksi tes di situs. Ia belajar sedimen ditemukan tertanam dalam debu kapur. Menggunakan penanggalan karbon, debu kapur ditemukan menjadi 10.055 tahun (plus / minus 195 tahun). Hal ini menempatkan geser sekitar 8000 SM. Sumber kedua identifikasi ditemukan di puing-puing kayu temukan di dalam, beberapa 2 mil (3,2 km) hulu dari muara sungai Rabiusa. Kayu tersebut diidentifikasi sebagai berasal dari daerah de Fil Cassons. Tes mengkonfirmasi tanggal karbon sekitar 10.000 tahun.

Setelah batu longsor Flims, sebagian air keluar melalui bagian atas puing-puing. Acara ini dibuat sungai dan danau yang telah berangsur-angsur menghilang. Salah satu contoh adalah sebuah danau bernama Caumasee, yang dekat Flims, di Grisons, Swiss. Danau ini terletak di sebuah hutan yang besar dan tingkat air bervariasi sesuai dengan aliran bawah tanah. Tanah longsor itu memaksa sungai Rhine untuk menciptakan ngarai Ruinaulta dan membentuk lahan hutan besar di sekitar Flims. Daerah tersebut merupakan surga bagi satwa liar dan dilindungi oleh tebing beberapa ratus meter. Struktur yang indah dan dapat diakses oleh Kereta Api Rhaetian. Tujuan adalah tempat yang populer untuk arung jeram.

7. Banjir Missoula

Big Boulder

Banjir Missoula ini mengacu pada bencana banjir yang melanda seluruh bagian timur negara bagian Washington dan menyusuri Sungai Columbia Gorge pada akhir zaman es terakhir. Pada tahun 1920, ahli geologi J Dana untuk Bretz menjadi orang pertama untuk mengidentifikasi banjir. Dia tertarik pada fitur erosi biasa terletak di Dataran Tinggi Sungai Columbia. Pada tahun 1923, Bretz menerbitkan kertas yang menunjukkan bahwa scablands disalurkan di timur Washington disebabkan oleh banjir besar. Telah disadari bahwa sekitar 15.000 tahun yang lalu sebuah cabang dari lapisan es Cordilleran pindah dari Kanada ke wilayah menjulur Idaho. Di lokasi itu membentuk bendungan 2.000 kaki (610 m) es tinggi yang diblokir mulut Clark Fork Sungai, Danau glasial menciptakan Missoula.

Sebagai kedalaman air di Danau Missoula bertahap meningkat, tekanan di dasar danau menurunkan titik beku di bawah suhu bendungan es. Ini air cair dibiarkan meresap ke celah-celah hadir dalam bendungan. Setelah pecah terjadi, daerah tersebut mengalami banjir yang luar biasa. Ketika air muncul dari ngarai Sungai Columbia, itu didukung lagi dekat Kalama, Washington. Banjir dibuat danau sementara pada ketinggian lebih dari 400 ft (120 m), meliputi Lembah Willamette ke Eugene, Oregon dan seterusnya.

Selama banjir, saluran hilir Sungai Columbia diblokir oleh lobus Okanogan dari Cordilleran, mengirimkan air ke Columbia Danau Es. Akibatnya air tidak bisa terus menyusuri Sungai Columbia, dipaksa bukan untuk banjir di dataran tinggi Eastern Washington, jauh mengubah lanskap dengan membentuk Grand Coulee, Musa Coulee, yang Scablands disalurkan, Kering Falls, Palouse Falls dan banyak hal mirip fitur. Siklus melemah bendungan es begitu banyak sehingga tidak bisa lagi mendukung tekanan air di balik itu, dan akhirnya gagal serempak. Selama periode tahun 2.000 sampai 2.500 (13,000-15,000 tahun lalu), bendungan es kegagalan dan banjir diulang 40-60 kali, meninggalkan tanda abadi pada lanskap. Danau-bawah sedimen diendapkan oleh Banjir Missoula adalah alasan utama untuk kekayaan pertanian di Lembah Willamette.

Kecepatan aliran maksimum banjir mendekati 36 meter / detik (130 km / h atau 80 mph). Setelah mempelajari JT Pardee ngarai Sungai Flathead, ia memperkirakan bahwa banjir mencapai lebih dari 45 mil per jam (72 km / jam). Aliran air sembilan mil kubik per jam, lebih dari sepuluh kali aliran sungai setiap gabungan di dunia. Debit maksimum sekitar 1,3 miliar galon per detik, sekitar 1.000 kali rata-rata arus Sungai Columbia. Ketika banjir tiba di lokasi saat ini dari Portland, OR, itu masih sekitar 400 kaki (121 m) di atas panggung sungai normal. Kekuatan air telah menyebabkan koleksi ilmuwan untuk menegaskan bahwa bencana banjir harus memiliki beberapa sumber air yang tidak teridentifikasi. Batu terbesar yang diketahui diangkut oleh Banjir Missoula digambarkan, terletak di Fan Ephrata, dekat Sabun Lake, Washington.

6. Letusan Minoa

Manning3

Letusan Minoa Thera adalah letusan gunung berapi besar bencana yang terjadi di tengah milenium kedua SM. Ini adalah salah satu peristiwa gunung berapi terbesar dalam sejarah. Letusan menghancurkan pulau Thera (juga disebut Santorini), termasuk penyelesaian Minoan di Akrotiri, serta masyarakat dan daerah pertanian di pantai Kreta. Bukti geologi telah menunjukkan bahwa gunung berapi Thera telah meletus berkali-kali selama beberapa ratus ribu tahun. Gunung berapi akan meletus keras kemudian akhirnya runtuh ke dalam air laut kaldera yang dipenuhi sekitar melingkar.

Volume ejecta direkam selama letusan Minoan adalah sekitar 100 km3 (24 cu mil), menempatkan Volcanic Explosivity Index pada 6 atau 7. Tentang Santorini, ada 60 m (200 kaki) lapisan tebal putih tephra yang ignimbrit tanah jelas menggambarkan tingkat dasar sebelum letusan. Lapisan ini memiliki tiga band yang berbeda yang menunjukkan fase yang berbeda dari letusan. Hal ini menunjukkan bahwa gunung berapi memberikan penduduk setempat peringatan beberapa bulan. Karena tidak ada sisa-sisa manusia telah ditemukan di situs Akrotiri, aktivitas vulkanik ini mungkin disebabkan awal penduduk pulau itu untuk melarikan diri.

Selama letusan Minoan lanskap ditutupi oleh endapan batu apung. Di beberapa tempat, garis pantai lenyap di bawah deposisi tuf tebal, dan di lain garis pantai diperpanjang ke arah laut. Letusan mengakibatkan km 30 sampai 35 diperkirakan (19-22 mil) abu membanggakan tinggi yang diperpanjang ke stratosfer. Selain itu, magma gunung berapi yang mendasari datang ke dalam kontak dengan teluk laut dangkal, yang mengakibatkan letusan uap kekerasan. Letusan menghasilkan 35-150 m (115-490 ft) tinggi tsunami yang melanda pantai utara Kreta, 110 km (68 mil) jauhnya.

Salah satu metode yang digunakan untuk menetapkan tanggal dari letusan Minoan adalah studi pohon-cincin. Pohon-ring data telah menunjukkan bahwa peristiwa besar mengganggu pertumbuhan pohon yang normal di Amerika Utara terjadi selama 1629-1628 SM (3639 tahun yang lalu). Bukti dari peristiwa sekitar 1628 SM iklim telah ditemukan dalam studi tentang depresi pertumbuhan Eropa pohon ek di Irlandia dan di Swedia, serta pohon pinus bristlecone di California, rawa pohon ek di Inggris, dan pepohonan lainnya di Jerman. Kegagalan panen di Cina juga telah dikutip. Letusan Minoan menghancurkan pemukiman terdekat di Akrotiri, yang dimakamkan di lapisan batu apung. Ini terinspirasi mitos Yunani dan mungkin menyebabkan gejolak di Mesir. Tanggal yang tepat dari letusan Minoan tetap menjadi subjek kontroversial.

5. Burckle Kawah

Burckle-Kawah

Kelompok Kerja adalah Holosen Dampak sekelompok ilmuwan dari Australia, Perancis, Irlandia, Rusia dan Amerika Serikat yang memiliki hipotesis bahwa dampak meteorit di Bumi yang lebih umum dari sebelumnya seharusnya. Kelompok ini menggunakan citra satelit untuk menemukan adanya bentang alam seperti chevrons yang diduga disebabkan oleh megatsunamis. Chevrons, yang berbentuk baji endapan, sering menunjuk ke arah kawah dampak spesifik. Kelompok ini merasa bahwa chevrons besar di seluruh dunia yang disimpan oleh tsunami yang berasal dari kawah.

Setelah mencari chevrons besar, Kelompok Kerja diidentifikasi Holocene Dampak kawah Burckle, yang merupakan kawah bawah laut terletak di sebelah timur Madagaskar dan barat Australia Barat di Samudera Hindia selatan. Posisi kawah ditentukan pada tahun 2006 bukti penggunaan formasi gundukan prasejarah chevron di Australia dan Madagaskar yang memungkinkan tim untuk melakukan pelacakan lokasi.

Secara khusus, kelompok yang digunakan Chevron Fenambosy, yang merupakan salah satu dari empat berbentuk chevron fitur mendarat di pantai barat daya Madagaskar, 180 meter (590 kaki) tinggi dan 5 km pedalaman. Kawah Burckle terletak sekitar 900 mil tenggara Chevron Fenambosy. Inti sampel dari Chevron Fenambosy mengandung kadar tinggi nikel dan komponen magnetik yang berkaitan dengan ejecta dampak. Kawah Burckle diperkirakan sekitar 30 km (18 mil) dengan diameter dan terletak di kaki 12.500 (3.800 m) di bawah permukaan laut.

Kawah belum tanggal dengan analisis radiometrik. Kelompok Kerja Dampak Holosen telah menyarankan bahwa itu terbentuk sekitar 5.000 tahun yang lalu (c. 2800-3000 SM) selama zaman Holosen. Dekat kawah, logam yang tidak biasa telah dilaporkan, termasuk kristal karbonat, spherules karbon tembus, dan fragmen dari kaca mineral. Banyak tulisan-tulisan kuno dari berbagai budaya membuat referensi ke Telah dihipotesiskan bahwa legenda mungkin terkait dengan dampak peristiwa “banjir besar.”. Selama waktu ini dalam sejarah dunia mengalami akhir Ravi Harappan Tahap Awal, akhir pra-dinasti “kuno” penguasa peradaban Sumeria dan awal Dinasti Pertama Kish.

4. Tartessos

Fun menakjubkan Feature 2577857520103830173S600X600Q85 200907231737004761

Tartessos adalah kota pelabuhan dan budaya sekitar di pantai selatan Semenanjung Iberia (di Andalusia modern, Spanyol) di mulut Sungai Guadalquivir. Kota ini muncul dalam dokumen-dokumen sejarah dari Yunani mulai di tengah milenium pertama SM. Para Tartessos Nama jatuh dari penggunaan sekitar 2000 tahun yang lalu. Para sejarawan telah menyarankan bahwa kota itu mungkin telah hilang tiba-tiba banjir. Sebuah koleksi besar penemuan telah dibuat di area yang telah membantu membentuk gambar dari budaya Tartessian.

Para Tartessians kaya dalam logam. Pada abad ke-4 SM Ephorus sejarawan menggambarkan “pasar yang sangat makmur disebut Tartessos, dengan timah banyak yang dibawa oleh sungai, serta emas dan tembaga dari tanah Celtic.” Menjadi Orang-orang dari Tartessos mitra dagang penting dari Fenisia. Pausanias, menulis pada abad ke-2, memberi rincian tentang lokasi kota. Dia menulis bahwa Tartessus (sebelumnya dikenal sebagai Baetis) adalah sungai di tanah Iberia, yang sedang berjalan ke laut oleh dua mulut. Antara dua mulut adalah sebuah kota dengan nama yang sama. Sungai secara resmi dikenal sebagai Baetis sekarang Guadalquivir tersebut. Jadi situs kota Tartessos mungkin telah hilang dan terkubur di bawah lahan basah pergeseran.

Daerah ini dunia memegang beberapa signifikansi geologi. The delta Sungai Guadalquivir secara bertahap telah diblokir oleh gundukan pasir yang membentang dari mulut Rio Tinto, dekat Palos de la Frontera, ke sungai yang berlawanan Sanlucar de Barrameda. Tanah telah menjadi dilindungi oleh Taman Nasional Doñana. Pada tahun 1994, UNESCO ditunjuk taman sebagai Situs Warisan Dunia. UNESCO telah diakui Doñana sebagai cagar Biosfer. Ini adalah lahan basah penting internasional dan memegang keanekaragaman hayati yang unik di Eropa. Taman berisi berbagai macam ekosistem. Ini tempat penampungan satwa liar termasuk ribuan burung migran Eropa dan Afrika, rusa bera, rusa merah Spanyol, babi hutan, musang Eropa, Mesir luwak, dan spesies yang terancam punah seperti Spanyol Imperial Eagle dan Lynx Iberia.

Pada bulan September 1923, arkeolog menemukan sebuah pekuburan Fenisia (tanah pemakaman) dengan tetap manusia di situs. Sebuah koleksi besar artefak yang digali dari budaya Perunggu Selatan-Barat Iberia. Budaya ini ditandai dengan penguburan individu, di mana almarhum didampingi oleh pisau dari perunggu. Tartessic artefak terkait dengan budaya Tartessos telah ditemukan, dan para arkeolog sekarang banyak mengasosiasikan “hilang” kota dengan Huelva, Spanyol.

Tartessos telah dikaitkan dengan Atlantis. Kedua Atlantis dan Tartessos diyakini masyarakat maju yang runtuh ketika kota-kota mereka hilang di bawah gelombang. Pada tahun 2011, sebuah tim yang dipimpin oleh Richard Freund mengklaim telah menemukan bukti kuat untuk lokasi Atlantis di Doñana Taman Nasional berdasarkan survei bawah tanah dan bawah air. Ilmuwan Spanyol telah membantah klaim. Arkeolog Alkitab sering mengidentifikasi tempat yang bernama Tarsis dalam Alkitab Ibrani dengan Tartessos.

3. Banjir di Laut Hitam

Yalta-Black-Sea-Besar

Laut Hitam adalah sebuah laut pedalaman dibatasi oleh Eropa, Anatolia dan Kaukasus. Hal ini terhubung ke Samudra Atlantik melalui Laut Mediterania dan Laut Aegea. Sebagai buntut dari zaman es terakhir, permukaan air di Laut Hitam dan Laut Aegea bangkit secara independen sampai mereka cukup tinggi untuk air pertukaran. Laut Hitam awalnya berpantai danau air tawar dan dibanjiri dengan air garam selama Holocene. Masuknya air garam dasarnya tertahan air tawar di bawahnya, yang berarti bahwa oksigen tidak bisa mencapai perairan dalam. Hal ini menciptakan tubuh meromictic air. Jenis lingkungan bawah air yang memusuhi organisme biologi banyak yang merusak kayu di perairan beroksigen dan menyediakan sebuah situs yang sangat baik untuk survei arkeologi air yang dalam.

Dalam serangkaian ekspedisi, tim arkeolog kelautan yang dipimpin oleh Robert Ballard mengidentifikasi apa yang tampak garis pantai kuno, kerang air tawar siput, dan lembah sungai tenggelam dalam sekitar 300 kaki (100 m) air di lepas pantai Laut Hitam Turki modern. Penanggalan radiokarbon dari moluska air tawar tetap telah menunjukkan usia sekitar 7.500 tahun. Tim menemukan tiga bangkai kapal kuno di sebelah barat kota Sinop pada kedalaman 100 m. Menurut sebuah laporan di majalah New Scientist, para arkeolog menemukan sebuah delta di selatan bawah air Bosporus. Mereka menemukan bukti yang kuat untuk aliran air tawar keluar dari Laut Hitam di milenium 8 SM.

Bukti telah membantu mendukung teori banjir Laut Hitam. Pada tahun 1997, William Ryan dan Walter Pitman dari Columbia University menerbitkan sebuah hipotesis yang dikutip informasi tentang banjir besar melalui Bosphorus (Selat) yang terjadi di zaman kuno. Mereka mengklaim bahwa Laut Hitam dan Kaspia adalah danau air tawar yang luas, tetapi kemudian sekitar 5600 SM (7611 tahun lalu), Mediterania tumpah ambang berbatu di Bosphorus, menciptakan hubungan saat ini antara Laut Hitam dan Mediterania. Acara ini dikatakan telah membanjiri 155.000 km2 (60.000 sq mi) dari tanah dan secara signifikan memperluas garis pantai Laut Hitam di sebelah utara dan barat. Menurut para peneliti, “menuangkan Sepuluh kilometer kubik (42 km3) air melalui setiap hari.”

Hal ini secara luas diterima oleh masyarakat ilmiah bahwa banjir itu terjadi dan kejadian serupa telah dicatat dalam periode pasca-glasial. Namun, ada perdebatan yang tiba-tiba dan besarnya pergeseran air. Publikasi telah dibuat untuk mendukung dan untuk mendiskreditkan teori Laut Hitam banjir, dan para arkeolog masih menjadi perdebatan hipotesis. Mengklaim telah menyebabkan beberapa bencana mengasosiasikan ini dengan mitos banjir prasejarah. Hipotesis berosilasi menetapkan bahwa selama 30.000 tahun terakhir, air sesekali mengalir bolak-balik antara Laut Hitam dan Laut Aegea dalam besaran relatif kecil, dan tidak selalu memprediksi bahwa setiap tiba-tiba “mengisi ulang” peristiwa.

2. Storegga Slide

Storregaen

Tiga Storegga slide dianggap antara longsor terbesar yang diketahui. Mereka terjadi di Laut Norwegia, di tepi landas kontinen Norwegia, 100 km utara-barat pantai Lebih. Tanah longsor menyebabkan tsunami yang sangat besar di Samudra Atlantik Utara. Berdasarkan penanggalan karbon bahan tanaman pulih dari deposito sedimen, insiden terbaru terjadi sekitar 6100 SM. (8111 tahun yang lalu). Di Skotlandia, jejak tsunami telah direkam, dengan sedimen yang ditemukan di Montrose Basin, Firth of Forth, sampai 80 km pedalaman dan 4 meter di atas saat ini tingkat pasang yang normal.

Slide Storegga telah diselidiki sebagai bagian dari kegiatan untuk mempersiapkan Ormen Lange ladang gas alam, yang terletak di landas kontinen Norwegia. Telah ditentukan bahwa mekanisme memicu dari slide itu kemungkinan gempa besar, bersama dengan gas yang dilepaskan dari dekomposisi gas hidrat. Satu kesimpulan, dipublikasikan pada tahun 2004, telah membuat hipotesis bahwa slide disebabkan oleh bahan dibangun selama zaman es sebelumnya, dan bahwa kambuh hanya akan mungkin setelah satu zaman es. Sebuah slide baru di daerah itu akan memicu tsunami yang sangat besar yang akan menghancurkan untuk pantai sekitar Laut Utara dan Laut Norwegia.

Sekitar waktu slide Storegga terakhir, ahli geologi telah mengidentifikasi bahwa ada sebuah jembatan tanah di daerah bernama Doggerland. Doggerland Inggris terkait dengan Denmark dan Belanda di apa yang sekarang selatan Laut Utara. Survei geologi telah menyarankan bahwa Doggerland adalah luas lahan kering yang membentang dari pantai timur Inggris menyeberang ke pantai sekarang dari Belanda dan pantai barat Jerman dan Denmark. Potensi lahan kering bersejarah di daerah tersebut pertama kali dibahas pada awal abad 20, tetapi diintensifkan pada tahun 1931 ketika sebuah kapal pukat komersial mulai memulihkan sisa-sisa mamalia darat, termasuk mammoths dan singa. Alat kuno dan senjata juga ditemukan.

Doggerland diyakini telah menjadi massa tanah yang meliputi danau, rawa-rawa, lumpur, dan pantai. Itu adalah tempat berburu yang kaya dihuni oleh budaya manusia Mesolithic. Kawasan itu secara fisik tenggelam melalui kenaikan bertahap dalam permukaan laut. Telah dihipotesiskan bahwa wilayah pesisir baik Inggris dan Eropa daratan tergenang oleh tsunami dipicu oleh slide Storegga. Acara ini akan memiliki dampak bencana pada penduduk Mesolithic kontemporer, dan budaya di Inggris dipisahkan dari orang-orang di daratan Eropa. Salah satu bidang Doggerland dikatakan telah dihancurkan dalam slide Storegga adalah pulau Bergen Viking, terletak antara Shetland modern dan Norwegia, di perbatasan Laut Utara dan Laut Norwegia.

1. Jembatan Dewa

Coverstory35

Jembatan para Dewa adalah jembatan alami yang diciptakan oleh slide Bonneville. Slide Bonneville adalah tanah longsor besar yang dibendung Sungai Columbia dekat masa kini Cascade Locks, Oregon di Pacific Northwest Amerika Serikat. Acara ini diingat dalam legenda lokal penduduk asli Amerika sebagai Jembatan para Dewa.

Longsor Bonneville mengirim sejumlah besar puing-puing dari selatan Gunung Table dan Puncak Greenleaf, mencakup lebih dari 5,5 mil persegi (14 km2). Puing-puing jatuh ke Columbia Gorge dekat dengan zaman modern Cascade Locks, Oregon, memblokir Sungai Columbia dengan sebuah bendungan alami sekitar 200 kaki (61 m) tinggi dan 3,5 mil (5,6 km) panjang. Sungai menyita membentuk danau dan tenggelam sebuah hutan pohon sekitar 35 mil (56 km). Sungai Columbia akhirnya menerobos bendungan dan dibersihkan sebagian besar puing-puing, membentuk Rapids Cascade. Ahli geologi telah menentukan bahwa puing-puing dari tanah longsor yang berbeda tumpang tindih beberapa daerah yang sama, membentuk apa yang disebut kompleks longsor Cascades. Bonneville longsor adalah yang paling terakhir, dan mungkin terbesar longsor kompleks.

Kesalahan Cascadia adalah zona subduksi yang membentang dari utara Pulau Vancouver bagian utara California. Ini adalah kesalahan yang panjang yang memisahkan Juan de Fuca dan Amerika Utara. Catatan geologi dari Pacific Northwest mengungkapkan bahwa “gempa besar” terjadi di zona subduksi Cascadia sekitar setiap 500 tahun rata-rata, sering disertai dengan tsunami. Ada bukti dari setidaknya 13 acara di interval dari sekitar 300 sampai 900 tahun dengan rata-rata 590 tahun. Kesalahan Cascadia diperkirakan menjadi penyebab longsor Cascades kompleks besar.

Pada tanggal 26 Januari 1700, berkekuatan besar 8,7-9,2 megathrust gempa terjadi di zona subduksi Cascadia. Bukti yang mendukung gempa telah dikumpulkan dalam buku 2005 Anak Yatim Tsunami dari tahun 1700, oleh ahli geologi Brian Atwater. Atwater telah menghabiskan sebagian besar karirnya mempelajari kemungkinan gempa bumi besar dan tsunami di wilayah Pacific Northwest Amerika Utara. Gempa bumi menghasilkan tsunami begitu besar sehingga laporan kontemporer di Jepang mencatat itu, Atwater memungkinkan untuk menetapkan tanggal yang tepat dan besarnya perkiraan terhadap gempa bumi.

Setelah mempelajari garis pantai di Pacific Northwest, Atwater menemukan bukti bahwa tsunami besar menghancurkan daerah sekitar tahun 1700. Jalan gempa bumi dan ukuran yang dikonfirmasi oleh bukti penurunan dramatis dalam elevasi tanah pesisir barat, dicatat oleh dikuburkan rawa dan tanah hutan yang mendasari sedimen pasang surut. Tim Atwater menemukan lapisan pasir tsunami pada lanskap mereda. Petunjuk paling penting yang menghubungkan tsunami di Jepang dan gempa bumi di Pacific Northwest berasal dari penelitian terhadap cincin pohon yang menunjukkan bahwa pohon-pohon cedar merah dibunuh oleh penurunan hutan pantai ke zona pasang surut memiliki cincin pertumbuhan terluar yang dibentuk pada tahun 1699, yang terakhir musim tumbuh sebelum tsunami.

Temuan baru-baru ini menyimpulkan bahwa zona subduksi Cascadia lebih kompleks dan stabil daripada yang diyakini sebelumnya. Ahli geologi memprediksi kesempatan 37 persen dari peristiwa + M8.2 dalam 50 tahun mendatang, dan 10 sampai 15 persen kemungkinan bahwa subduksi Cascadia keseluruhan akan pecah dengan acara + M9 dalam rentang waktu yang sama. Ahli geologi telah juga ditentukan bahwa Pacific Northwest tidak siap untuk seperti gempa kolosal. Tsunami yang dihasilkan oleh peristiwa seperti itu bisa mencapai ketinggian 80 sampai 100 kaki (24 sampai 30 m).

Tanggal Bonneville longsor merupakan isu yang belum terselesaikan antara orang-orang mempelajarinya. Beberapa peneliti mempromosikan tanggal sekitar 1450, sementara yang lain mendukung tanggal sekitar tahun 1700, yang akan menghubungkan longsor ke gempa Cascadia 1700. Legenda penduduk asli Amerika dari suku Klickitat menjelaskan gempa yang mengguncang begitu keras bahwa sebuah jembatan besar jatuh ke sungai, menciptakan Rapids Cascades dari Columbia River Gorge. Legenda tanggal untuk awal abad 18.

Instal Aplikasi Launcher Palingseru.com di Sini
Baca Palingseru.com di ponsel kamu melalui http://m.palingseru.com
Follow Twitter Kami

Apa Komentar Kamu