Diseret ke dalam Hutan, Istri Diper***a 3 Orang di depan Mata Suaminya


Ilustrasi pemerkosaan subuh-subuh ayah ke anak tiri usai bercinta dengan istri
Ilustrasi pemerkosaan subuh-subuh ayah ke anak tiri usai bercinta dengan istri

Begitu pilu detik-detik istri diper***a 3 pria di depan suaminya sendiri.

Kejahatan tak manusiawi itu menimpa sepasang suami dan istri.

Keduanya diseret ke hutan.

Lantas, adegan pemer***aan direkam para pelaku.

Pasca peristiwa mengenaskan itu dilaporkan, nyatanya pihak berwajib masih belum berhasil menemukan para pelaku.

Disebutkan bahwa satu terduga pelaku yang baru ditangkap.

Dua pelaku lain masih buron.

Peristiwa keji itu dialami oleh pasangan suami istri di sebuah desa di negara bagian Madhya Pradesh, India.

Sumber polisi yang dikutip media menyebutkan, peristiwa ini terjad pada tanggal 29 Maret sekitar pukul 18.00 waktu setempat.

Senja itu menjadi detik-detik mengerikan yang dialami seorang wanita berstatus sebagai istri.

Istri yang masih berusia muda yakni 19 tahun tersebut ditemani suaminya.

Kala itu, korban yang masih berusia 19 tahun itu pergi bersama suaminya mengendarai sepeda motor.

Namun tiba-tiba sepeda motor mereka dicegat oleh tiga orang pria yang juga mengendarai sepeda motor.

Lantas keduanya pun menjadi korban kebengisan para pria yang keji ini.

Sang istri diseret ke hutan terdekat oleh para tersangka dan diper***a secara beramai-ramai.

Polisi mengatakan, dia dan suaminya diancam dan dirampok oleh pelaku sebelum dibiarkan pergi.

Dalam laporan tersebut, sang istri mengatakan tiga pria merekam adegan pemer***aan itu.

Dia mengatakan bahwa dirinya dan suaminya diserang dan diancam akan dib**uh jika mereka memberitahu siapa pun mengenai insiden itu.

Pasangan yang malang itu berasal dari Distrik Agra, negara bagian Uttar Pradesh, India Barat.

Polisi setempat membuka penyelidikan berdasarkan nama dua tersangka yang disebutkan dalam pengaduan.

Sedangkan satu orang pelaku lagi belum teridentifikasi.

Polisi memastikan pasangan itu pergi ke kantor polisi dan menuduh tiga tersangka melakukan pelecehan seksual terhadap wanita tersebut.

Polisi tiba di lokasi dan menunggu hasil pemeriksaan forensik.

Ternyata, cuma baru seorang terduga pelaku yang berhasil ditangkap pihak berwajib.

Seorang tersangka telah ditahan untuk diinterogasi.

Polisi berjanji akan mengambil tindakan tegas terhadap mereka yang terlibat.

Menurut media lokal, negara bagian Uttar Pradesh sering dikritik oleh oposisi karena tidak menjamin keselamatan perempuan.

Sebelumnya, seorang gadis berusia 16 tahun di India diikat dengan tali dan diarak di jalan bersama pemer***anya.

Pada 29 Maret, media mengatakan pemer***aan itu terjadi di sebuah desa di negara bagian Madhya Pradesh. 

Informasi awal menunjukkan bahwa anggota keluarga gadis itu memaksanya untuk berpawai dengan pemer***anya untuk mempermalukannya.

Peristiwa yang terjadi di India ini langsung menggemparkan publik.  

India seolah masih menjadi tempat yang harus ditakuti oleh para perempuan karena kekerasan seksualnya yang masih meraja lela.

Misalnya saja, kasus lain yang dialami oleh dua gadis lain asal India.

Dua remaja secara mengerikan diseret ke dalam hutan dan diduga diper***a oleh delapan pria sebelum dibiarkan begitu saja selama Festival Holi di India.

Seorang polisi mengatakan para tersangka telah mengaku memper***a gadis-gadis yang tak sadarkan diri itu.

Kedua korban berusia 14 dan 15 tahun meninggal setelah serangan sepa**ang malam itu.

Para korban diduga diper***a beramai-ramai di Khowai, Tripura, pada hari Senin oleh delapan pria berusia 19 hingga 22 tahun, lapor Times of India.

Para remaja- remaja itu merayakan Holi bersama sebelum mereka diper***a rama-ramai di daerah Baribari, Champahaor.

Seorang juru bicara polisi mengatakan kepada wartawan di Northeast Today, “Gadis-gadis itu mengenal anak laki-laki itu, jadi mereka tidak ragu untuk pergi bersama mereka.

“Terdakwa membawa gadis-gadis itu ke hutan dan memper***a mereka sepa**ang malam.

“Saat mereka pingsan, orang-orang itu pergi, mengira mereka sudah mati.”

Meskipun trauma dan luka parah para korban tersebut entah bagaimana berhasil pulang.

Orangtua mereka langsung melapor ke polisi untuk melaporkan serangan itu.

Para korban dirawat di Rumah Sakit GBP di Rumah Sakit Distrik Agartala dan Khowai, dan keduanya sedang menjalani perawatan.

Dr Kiran Kumar mengatakan kepada wartawan bahwa kedua gadis itu telah selamat dari bahaya.

Juru bicara polisi mengatakan tersangka pemer***a masih ditahan.

Mereka akan hadir di pengadilan pertama mereka Rabu.

Serangan yang dituduhkan keji itu terjadi sebulan setelah Oxfam India menuduh pemerintah menghabiskan sejumlah uang yang sangat tidak memadai untuk memerangi kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan.

Hampir satu dekade telah berlalu sejak pemer***aan dan pemb**uhan geng terhadap seorang siswa di dalam bus mengejutkan India.

Kemarahan publik atas kematiannya menyebabkan legislator mengesahkan undang-undang baru yang keras terhadap kekerasan seksual.

Termasuk hukuman mati untuk pemer***aan dalam beberapa kasus.

Beberapa hari yang lalu, The Sun melaporkan seorang siswi berusia delapan tahun diduga diper***a di tempat sampah dan diberi 5 Rupee atau setara dengan Rp 900 untuk tetap diam.

Gadis berusia delapan tahun itu pulang ke rumah sambil menangis kepada neneknya dan menceritakan tentang serangan itu.

Beberapa bulan lalu, juga di India, seorang gadis, 10 tahun, diduga dipukuli sampai mati dengan batu bata setelah menolak upaya pemer***aan oleh seorang teman keluarganya di Surat.

Dinesh Baisane, 24, dituduh merayu gadis muda itu dari tempat dia bermain di dekat rumah pamannya di daerah Pandesara dengan menawarkan untuk membelikannya makanan cepat saji.

Baisane, yang berteman dengan keluarga anak itu, diduga telah memukul kepala gadis itu dengan batu setelah dia berteriak minta tolong.

Polisi mengatakan dia meninggal karena cedera kepala yang serius.


Like it? Share with your friends!