Temukan Bukti Baru yang Tertinggal di Kuku Amalia, Misteri Pembunuhan Subang Semakin Terang


 Kasus pembunuhan ibu dan anak Tuti Suhartini dan Amalia Mustika Ratu perlahan menemui titik terang. Baru-baru ini ditemukan bukti baru, yakni jejak sang pembunuh di kukunya.

Bukti ini diungkapkan langsung oleh Kombes Pol Sumy Hastri Purwanti. Setelah melakukan penyelidikan forensik, Hastry hanya perlu mencocokan penemuan ini dengan bukti-bukti lain.

“Kita cari petunjuk lain di tubuh jenazah. Dari seluruh kasus pembunuhan, tubuh manusia itu menyimpan petunjuk yang luar biasa. Petunjuk emas,” ujar Hastry kepada wartawan Selasa (19/10/2021).

Saat ini, sudah dilakukan 2 autopsi oleh Hastry. Menurutnya, autopsi pertama berjalan dengan baik, sementara autopsi kedua hanya untuk memastikan ulang.

Autopsi yang dilakukan pihak kepolisian perlahan akan mengungkap identitas pelaku, dengan bukti-bukti yang ada. Hasil autopsi ulang jasad Tuti dan Amalia, nantinya akan dicocokkan dengan bukti-bukti lain.

“Untuk kasus Subang itu memang jelas kasus pembunuhan. Autopsi pertama sudah bagus, sudah baik. Saya hanya melengkapi saja dan memastikan kalau dari hasil autopsi pertama itu bisa membuktikan waktu kematian, cara kematian, mekanisme kematian, dan sebab kematian,” papar Hastry.

“Pengambilan tubuh jenazah itu kita periksa lagi ke ahli DNA forensik. Kalau memang butuh pemeriksaan sidik jari ke ahli fingerprint forensik. Kalau dia diracun kita ke toksikologi forensik,” lanjutnya.

Bukti yang ditemukan pada kuku Amalia, membuktikan bahwa dugaan Amalia melakukan perlawanan kepada pelaku benar adanya.

“Sambil memeriksa sidik jari, kita lihat juga tanda-tanda di tubuhnya. Kalau ada perlawanan, misalnya mencakar, memukul atau mencubit pelaku itu terlihat dari epitel yang tertinggal di kuku korban. Jari-jarinya sekalian diambil untuk diperiksa DNA-nya. Itu kita periksa lengkap,” jelas Hastry.

Hastry juga akan mencocokkan pemeriksaan primer dan sekunder terkait jasad Amalia dan Tuti. Untuk pemeriksaan sekunder, keluarga korban turut dicecar polisi untuk memastikan data pada tubuh Tuti dan Amalia. “Karena identifikasi itu ada 2, primer dan sekunder. Primer itu dari gigi, sidik jari dan DNA. Kalau sekunder itu dari data medis yang saya periksa semuanya. Ada tanda tato kah, bekas operasi, tanda lahir. Itu kita cocokkan dari keterangan keluarganya,” tutup Hastry.


Like it? Share with your friends!