Pemuda Mojokerto Mendadak Jadi Miliarder, Termyata dirinya Lupa Pernah Beli Kripto sekarang Harganya Wow


cryptocurrency foto:pixabay.com

Penggunaan mata uang kripto atau cryptocurrency di Indonesia sudah mulai luas, terutama dalam bentuk tabungan dan investasi. Ya, investasi kripto memang cukup lazim dan marak ditemui saat ini.

Sebagaimana investasi, tentu memiliki risiko dan keuntungan yang, biasanya selaras. Investasi risiko rendah tentu profitnya tidak sebanyak investasi dengan risiko yang tinggi.

Investasi pun bisa menjadi tabungan tak terduga, khususnya untuk jangka waktu yang agak panjang. Begitupun cryptocurrency, yang masih terus berkembang nilainya.

Kisah unik datang dari seorang pria asal Mojokerto, yang mendadak jadi miliarder karena lupa, pernah membeli kripto. Dalam jangka waktu setahun, pria bernama Ryo Eki Pranata ini pun, memiliki aset yang nilainya miliaran.

Ia mengaku mengenal kripto dari seorang temannya. Awalnya, ia hanya mengaku iseng membeli koin Shiba Inu.

“Aku beli coin namanya Shiba Inu. Iseng saja, aku disaranin temanku. Beli ini nih, bagus kayaknya, ya aku beli. Tapi terus aku lupa,”

Karena sekadar iseng belaka, ia pun tak terlalu memperhatikan pergerakan cryptocurrency yang dibelinya itu. Bahkan ia sampai tak ingat pernah membeli koin tersebut. Begitu mengingatnya, nilainya sudah mencapai Rp 1 miliar.

“Cuma waktu itu lagi maintenance, jadi aku nggak bisa jual. Aku bisa jualnya ketika sudah jadi Rp 500 jutaan. Titik balikku di situ,” kata Eki.

Memutar uangnya dengan baik

Mendadak dapat uang Rp 500 juta tentu saja menyenangkan. Namun Eki tak lantas kalap dan membelanjakan hal-hal yang tidak perlu. Ia lebih memilih menggunakan uang tersebut untuk melakukan scalping.

Scalpingsendiri adalah teknik membeli aset pada saat harga sedang turun, dan menjualnya kembali tak lama kemudian.

Sejak Maret 2021, Eki kemudian memutar otak untuk terus mengembangkan uang tersebut. Pria kelahiran Juni 2021 itu, kemudian menjadi seorang swing trader dengan membeli aset kripto lain, sehingga modalnya pun semakin besar.

Tak dinyana, ia ternyata semakin mendalami industri cryptocurrency. Seiring berjalannya waktu, ia pun tak cuma jual beli cryptocurrency.Berbekal kemampuan desain, web development dan digital marketing yang dimilikinya. Dia terlibat dalam pembuatan website beberapa koin kripto.

“Awalnya aku lihat ada koin bagus proyeknya, cuma belum ada website-nya atau desainnya jelek. Aku tawarin, aku chat developer-nya,” terang pemilik akun Instagram @ekiprnta ini.

Usahanya tidak sia-sia. Kini Eki punya banyak pelanggan, sebagian besar dari Dubai, Turki dan Rusia.

“Paling akrab sama yang di Dubai. Sampai orangnya itu bilang, kamu ke sini saja, aku biayai, nanti kita kerja di sini,” tutur pria yang menghabiskan masa SMA-nya di SMA Negeri 1 Puri Mojokerto ini.

Mengubah nasib

Mengubah nasib

Kisah Eki di dunia kripto ternyata mengubah hidupnya dan keluarganya.

“Alhamdulillah bisa beli 2 mobil, punya rumah, renovasi rumah orang tua, bayar utang orang tua Rp 700 juta,” ujar mahasiswa Universitas Brawijaya, Malang, Jawa Timur itu.

Eki mengaku orang tuanya kaget, mengingat ia hanyalah seorang mahasiswa, tapi mampu melunasi utang mereka yang menggunung akibat penipuan.

“Orang tua sampai sujud syukur, nangis, nggak percaya,” kenang Eki terharu.

“Pernah di rumah cuma ada mie dan telur untuk makan. Percaya nggak percaya, berasa mimpi ya dalam beberapa bulan saja Allah berikan hidup seperti ini,” kata anak bungsu dari dua bersaudara ini.

Namun jalan Eki tak selalu mulus. Ia bahkan sempat merugi Rp 500 juta hanya dalam dua hari.

“Lumayan menguras mental. Sampai nggak bisa tidur, kuliah nggak fokus,” katanya.

Kini, rata-rata penghasilannya dari kriptoRp 300-500 juta per bulan. Di balik kesuksesannya, Eki berterima kasih kepada teman-temannya yang mengenalkan ke dunia cryptocurrency.

“Dulu, deposit saja aku nggak tahu caranya. Titip teman. Kalau nggak ada mereka, mungkin aku nggak ada di titik sekarang,” katanya.

Kepada orang-orang di luar sana yang ingin berinvestasi cryptocurrency, Eki berpesan agar tak melupakan manajemen keuangan, mengingat besarnya risiko investasi ini.

“Jangan termakan FOMO sampai melupakan money management-nya. Kita harus tahu, risikonya juga tinggi. Setiap menit harga bisa berubah. Itu harus diantisipasi,” pungkasnya.


Like it? Share with your friends!