5 Fakta Menarik Baju Impor Bekas yang Masuk di Indonesia


5-fakta-soal-impor-pakaian-bekas-merajalela-di-indonesia

Palingseru.com – Impor pakaian bekas yang masuk ke Indonesia sudah mulai sangat mengkhawatirkan. Banyak sekali rakyat Indonesia yang menyerbu pakaian bekas impor yang datang ke pasar Indonesia.

Hal ini dapat menurunkan daya saing industri dalam negeri. Tak hanya itu, pakaian bekas ini juga dikhawatirkan akan menularkan penyakit.

Menteri perdagangan mengatakan serbuan pakaian bekas di pasar Indonesia dapat menjadi masalah defisit neraca perdagangan.

“Bagaimana membangun industri kita kalau pakaian bekas didiamkan saja masuk ke Indonesia. Bukan hanya industri yang mati, tapi moral bangsa Indonesia juga akan mati,” ucap Rachmat di Kementerian Perdagangan

baju impor bekas ini masuk ke pasar Indonesia karena pasar Indonesia terlalu terbuka sehingga sangat mudah untuk memasukannya.

Seperti dilansir Merdeka.com, berikut ini ada lima fakta menarik mengenai baju impor bekas yang masuk ke Indonesia. Yuk, kita simak ulasanya.

1. Pakaian bekas tularkan penyakit HIV

Dari hasil penelitian menunjukan bahwa baju impor bekas ini sudah menularkan penyakit pada konsumennya. Bahkan penyakit HIV pun juga sangat mungkin untuk ditularkan melalui baju impor bekas ini.

“Penyakit kulit, bisa kena HIV juga. Beneran, itu sudah ada hasil laboratorium,” ujar Rachmat di DPR.

2. Celana bekas untuk wanita paling banyak mengandung bakteri

Kementerian Perdagangan ternyata melakukan uji coba terhadap baju impor bekas yang masuk ke pasar Indonesia dan hasilnya menunjukan bahwa ratusan ribu koloni mikroba dan puluhan ribu koloni jamur terkandung dalam pakaian bekas impor tersebut.

Bahkan dari 25 sampel yang diuji cobakan, celana pendek wanitalah yang paling banyak mengandung bakteri. Diketahui bahwa celana tersebut bekas menstruasi lalu diperjualbelikan.

“Ternyata celana itu bekas mens. Paling banyak ditemukan, yang masuk ke Indonesia, sangat mengerikan,” jelas dia.

3. Riau jadi pusat masuknya baju impor bekas

Dari data yang diteliti ternyata Provinsi Riau menjadi wilayah yang paling banyak menampung baju bekas. Kementerian mengaku kesulitan menangani hal ini karena setiap dilarang selalu ada pihak yang memberontah dan melakukan banyak aksi penolakan.

4. Importir pakaian bekas akan dipidana

Kementerian Perdagangan mengatakan akan memberikan sanksi berupa hukum pidana untuk importir pakaian bekas di pasar Indonesia.

“Kalau itu ilegal sanksinya jelas yaitu pidana. Kita sedang coba melawan impor ilegal karena banyak merugikan masyarakat dan negara,” tegas Rachmat di kantornya.

5. Pakaian bekas injak-injak harga diri bangsa

Menteri Perdagangan Rachmat Gobel mengatakan bahwa pakaian bekas impor ini telah menginjak-injak harga diri bangsa.

“Baju bekas itu komoditi larangan, sehingga ada pembatasan. Kenapa? Pertama, dia mengganggu industri garmen. Kedua, mengganggu harga diri bangsa. Masa pakai barang bekas orang. Belum lagi masalah kesehatan, apakah barang itu bebas dari kuman,” tegasnya.

Itulah dia ke lima fakta menarik mengenai pakaian bekas impor yang masuk ke pasar Indonesia.

 

 

More From: Taukah Kamu