7 Perbedaan Antara Khutbah Sholat Jumat dengan Khutbah Sholat Ied


ll

[ads1]Palingseru.com- Pernah kah kamu menghayati suara Khutbah saat Sholat Juma’at tiba dan Sholat Ied tiba ? jika di dengarkan memang sepertinya buyni Khutbah itu sama . Namun tahukah kamu khutbah sholat Jumat dan Sholat ied itu memiliki sejumlah perbedaan.

Dilihat dari segi syarat jika khutbah Sholat Jumat dan Sholat ied terletak pada titik keringan . Jika khutbah sholat ied ini terasa lebih ringan dibandingkan khutbah sholat Jumat.

Dan untuk lebih detail lagi terkait apa saja sih perbedaan antara Khutbah sholat Jumat dengan khutbah Sholat Ied. Seperti yang dilansir dari Brilio.net, inilah dia perbedaan antara Khutbah sholat Jumat dengan khutbah sholat Ied.

1. Khutbah Sholat Jumat

  • Khutbah Jumat disampaikan sebelum shalat.
  • Khutbah Jumat dimulai dengan pujian kepada Allah (hamdalah). Hal ini termasuk syarat atau rukun menurut madzhab Syafi’i dan Hambali, sunah menurut madzhab Hanafi, dan sunah yang dianjurkan menurut madzhab Maliki.
  • Menurut jumhur ulama, dalam khutbah Jumat haram berbicara, termasuk berzikir.
  • Menurut madzhab Hanafi, Hambali, Maliki, yang mendengarkan khutbah Ied sunah mengucapkan takbir secara pelan-pelan ketika khatib bertakbir.
  • Menurut madzhab Hanafi, khatib sholat Jumat diperbolehkan duduk di mimbar.
  • Menurut madzhab Maliki, apabila khatib Jumat berhadas di tengah-tengah khutbahnya, ia tidak boleh melangsungkan khutbahnya dan perlu mencari pengganti.

2. Khutbah Sholat Ied

  • Khutbah pada shalat Ied disampaikan setelah shalat. Menurut madzhab Hanafi, khutbah Ied tidak sah bila didahulukan, bahkan harus diulangi lagi.
  • Khutbah Idul Fitri dan Idul Adha sunah dimulai dengan bacaan takbir.
  • Namun menurut pendapat yang sahih dari madzhab Hanafi, tidak makhruh berzikir ketika khutbah Jumat dan Ied.
  • Menurut madzhab Hambali, haram berbicara selain takbir dalam khutbah Jumat dan Id.
  • Madzhab Syafii berpendapat bahwa berbicara ketika mendengar khutbah Jumat dan Ied itu makruh, bukan haram dan sebaiknya hadirin mendengarkan saja ketika khutbah berlangsung.
  • Menurut madzhab Hanafi, khatib Id jangan duduk di mimbar.
  • Menurut madzhab Maliki, apabila khatib Ied berhadas di tengah-tengah khutbahnya, ia boleh melangsungkan khutbahnya dan tidak perlu mencari pengganti.

Menurut madzhab Syafi’i, hal-hal yang sunah pada khutbah Jumat juga berlaku dalam khutbah Ied seperti harus berdiri, suci, menutup aurat, dan duduk di antara kedua khutbah.

Nah, itulah dia beberapa perbedaan khutbah pada sholat Jumat dan sholat Ied.

More From: Taukah Kamu